PKS: Sulit Tidak Mengaitkan Penyerangan Ulama dengan Pilpres

Gibran Maulana Ibrahim – detikNews

Jakarta – Pernyataan isu penyerangan ulama sengaja diramaikan jelang Pilpres 2019 dilontarkan Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Rommy). Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera mengatakan memang isu itu sulit tidak dikaitkan dengan hajatan pemilihan presiden.

“Sulit untuk tidak mengaitkannya karena polanya mirip dengan kejadian sebelum G30S/PKI,” ujar Mardani kepada wartawan, Kamis (22/2/2018).

Mardani yakin kalau pernyataan Rommy itu berangkat dari data. Memang, Rommy menyampaikan pernyataannya berdasarkan analisis tim pencari fakta yang diterjunkan PPP yang telah mengumpulkan informasi dari sejumlah lokasi penyerangan pemuka agama. Tim itu juga sudah menyampaikan laporan ke DPP PPP.

“Rommy tentu punya data, layak ditindaklanjuti oleh penegak hukum. Indikasi bahwa ini gerakan terlihat karena objeknya sama, para ulama. Dengan masih terus berlangsung, kejadian ini menunjukkan bahwa ini serius,” sebut Mardani.

Kembali ke data-data pencari fakta. Temuan-temuan yang sudah dilaporkan tim lalu dianalisis oleh PPP. Hasil analisis awal, PPP mengidentifikasi ada kelompok yang memiliki kemampuan melakukan tindakan sistematis dan terencana terkait penyerangan terhadap para pemuka agama. Hasilnya, mengarah ke dua pihak: penguasa dan pihak di luarnya.

Identifikasi bahwa ada kelompok berkuasa atau yang pernah berkuasa terkait penyerangan terhadap ulama lalu dianalisis lagi. Analisis didasarkan pada siapa untung dan siapa rugi.

Dilanjutkan Rommy, penyerangan terhadap ustaz-ustaz kampung di masa lalu, pertama bertujuan memberikan pesan kepada masyarakat sipil agar tidak mencoba-coba menurunkan Soeharto. Tujuan kedua adalah membangun persepsi publik bahwa negara dalam kondisi tidak aman, sehingga harus dipimpin oleh Soeharto, yang memiliki latar belakang militer.

“Artinya, siapa mereka? Mereka adalah yang pernah menjadi orang kuat di republik ini, siapanya tentu polisi, aparat intelijen harus menggali lebih jauh fakta dan apa di balik fakta,” sebut Rommy.

Sumber: Detik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s